Tag Archives: pricils

Familycation :D

Yeayyyy….akhirnya bisa trip bareng keluarga minus para pria…hihihi. Trip ini sudah lama saya angan-angankan. Bolak-balik diceletukin. Alhamdulillah ada yang respon dan langsung dieksekusi. Sebenarnya, ada 3 trip keluarga yang saya impikan. Satu sudah terpenuhi. Satu lagi tinggal tunggu waktunya, semoga sehat semua sampai waktunya tiba ya. Dan satunya lagi….entah kapan :(. Nah, trip yang satu ini ada temanya…hihi…”back to the past, hug and shake our family”. Alias rendezvous ke kota-kota masa kecil, menemui sodara-sodara yang sudah lamaaaaa banget ga ketemu.

Awalnya ada 5 kota yang ingin saya jejaki. Sayang, masa cutinya cuman sebentar. 7 hari saja jenderal!!! Tambah sabtu minggu lumayanlah dapat 10 hari. Dan tetap dong ya ga puasss. Mana pun telunjuk pada diarahin ke saya tiap ada yang tanya “Kok sebentar???” , “Kok cepet amat siiih??”. Yaaa…situ enak liburnya panjang. Malahan ada yang tiap hari libur. Masak sih saya ditinggal, kan saya pencetus idenya…ya kann..ya kannn…

 

Tentang apa?? Siapa aja??

Sudah sebut kan ya temanya “back to the past, hug and shake your familiy”. Yup, jadi tujuan utama trip kita adalah silaturrahmi. Terutama ke sodara-sodara, kenalan-kenalan babe dan nyonya rumah. Beberapa kali saya dengar, nyonya rumah cerita tentang si ini si itu yang sebagian saya lupa wujudnya apalagi namanya. Babe pun setali tiga uang sama nyonya rumah. Dari ceritanya itu, saya kok melihat binar rindu di matanya ya. Meski tidak diucapkan, getarannya terasa….halahhh…. Jadi, keinginan untuk trip bareng makin kenceng. Dan terbukti dong ya, yang paling heboh di awal keberangkatan si nyonya rumah. Bawaan oleh-olehnya kok banyak amat. Saya yang biasanya travel-light, pusing packing bawaan sebanyak itu. Akhirnya double bag deh…hahaha.

Tapi jalan berdua aja ga seru. Akhirnya ngajak dua pricils dan kipar (kakak ipar). Dari kecil sampai SMA, ortu selalu ngajak anak-anaknya trip ke luar kota. Dan saya pingin pricils juga merasakan hal yang sama. Berhubung ortunya pada ga bisa nemenin, tantenya yang imut dan baik hati ini dong yang nemenin. Dan yang dititipin ga cuman anaknya aja, tapi duit jajan anaknya juga…..hahaha…*siap-siap ambil komisi :D. Jadi, kita berlima, para perempuan perkasa traveling ke tiga kota dengan bawaan segambreng. Gimana kolaborasinya??? Hahaha….yang jelas, banyak bersyukur sepanjang dan akhir perjalanan.

 

Kemana aja???

Rencananya mau ke lima kota masa kecil. Tapi Bengkulu dan Padang terpaksa dicoret karena waktu duitnya ga cukup :D. Kita sempat 6 tahun tinggal di Bengkulu, jadi pasti banyak kenangan dan kenalan yang tertinggal di sana. Apalagi pricil Putput juga sempat tinggal di sana. Kalau Padang sih, hanya tempat transit saat perjalanan ke Pekanbaru-Bengkulu. Jaman dulu kan mainannya bis, ga kuat naik pesawat..:D. Bermabok ria di kelok sembilan dan kepahiang. Begitu sampai di Padang, langsung makan sate padang.  Kemepyar matanya, segerrrr. Mual-mual langsung hilang. Ni mabok apa lapar tho???

Akhirnya trip diputuskan ke Batam-Pekanbaru-Medan. Belum ada yang pernah ke Batam tapi di sana ada adik nyonya rumah yang sudah lama banget ga ketemu. Pekanbaru, jelas dong ya. Tempat kita, kakak-adik lahir. Alhamdulillah masih ada yang kenal saya…haha…tapi tetepppp yang terkenal ayahnya Dhidot :D. Nah, terakhir ke Medan. Silaturahim ke besan yang sudah bolak-balik ke rumah tapi belum pernah kita datangi. Terakhir….ya pas nikahan ayahnya Dhidot…qiqiqi.

Nah, disana kemana aja? Errrrrr…ke rumah-rumah…hahaha. Kan judulnya silaturahim. Disempatin juga jalan ke tempat wisata. Kasihan pricils kalau cuman jalan-jalan dari rumah ke rumah. Tapi hanya Medan saja yang kita jelajahi karena waktu di sana lebih lama dan banyak yang bisa dikunjungi. Sedangkan Pekanbaru dan Batam…ya begitulah :P.

 

Makan apa???

Lontong sayur, lontong medan, sate padang, roti canai plus kari, lupis, gule ikan sale, udang galah, ikan belibis, martabak telor, apalagi yaaaa… Yang jelas pulang-pulang telapak kaki berasa ditusuk-tusuk tanda  kolesterol naik :D. Lha makannya serba santan dan serba dedagingan. Tapi puassss…:D. Sebenarnya beberapa ada yang jual di Solo, tapi rasanya sungguh-sungguh beda. Rasa manis masih terasa di lidah. Beda kalau dibuat langsung penduduk asli di kota asalnya. Ada juga makanan baru yang sempat kita coba dan direkomendasikan banyak orang. Sup ikan Yongkee!!! Yang sukses bikin nyonya rumah mabok ga berhenti-berhenti dan berujung kapok nyobain lagi…qiqi *pukpuk mommy. Mungkin karena kecapekan, rasa amis masih terasa di lidah, perutnya langsung berontak. Kalau buat saya sendiri, rasanya biasa-biasa saja. Tidak seheboh yang diceritakan teman. Kecuali gonggong. Kerang atau siput laut ya, yang kulitnya suka terdampar di tepi pantai. Makannya pakai dicungkil-cungkil. Isinya tak sebesar badannya, sungguh menipuhhh :D.

Dan setelahnya adalah....naik berkilo-kilo dan langsung naik kolesterolnya...*pijit-pijit telapak kaki

Dan setelahnya adalah….naik berkilo-kilo dan langsung naik kolesterolnya…*pijit-pijit telapak kaki

Satu-satunya makanan yang bikin saya merem melek adalah….nanasssss!! Hahaha…nanas pekanbaru berhasil bikin ketagihan. Rasanya manis kecut, renyah, tidak terlalu berair. Ihhh..beda banget dengan nanas jawa yang imut-imut dan ga ada rasanya. Sempat coba nanas karo juga, rasanya masih kalah dengan nanas pekanbaru…slurrrrpppp

 

Cuman bisa ngeliatin foto sambil ngencess....puasa.

Cuman bisa ngeliatin foto sambil ngencess….puasa.

Endingnya gimana???

Seneng ngeliatnya :D

Seneng ngeliatnya 😀

Sampai di rumah dengan selamat dan disambut babe dengan geleng-geleng…kenapa bawaan kalian jadi beranak pinak bercucu bercicit???  Dan sempat kebingungan mencari pricils di bandara karena kita semua sibuk melototin conveyor belt. Ternyata mereka berdua sudah mojok, milih-milih donat di DD. “Aku laparrrrr…”

Yang jelas bersyukur banget. Bukan tentang apa yang kita datangi. Tapi apa yang kita lihat dan rasakan. Masih di kesempatan buat traveling bareng-bareng. Bisa melihat dua pricils akur dan makin akrab. Bisa melihat menantu-mertua curhat-curhatan, kompak lah :D. Nyonya rumah dan besan bisa ikrib banget :D. Bersyukur kehidupan kita lebih baik. Satu pelajaran yang saya petik. Harta dan jabatan tidak menjamin kehidupan di masa tua yang baik kalau anak-anak tidak bisa mengelola dengan baik dan menyayangi anaknya. Satu-satunya harta terbaik di masa tua dan kehidupan setelahnya adalah anak yang sholeh :D.

 

Cerita jalan-jalannya ntar aja ah 😀

Advertisements

Pendidikan Kita ….

Tidak tahu ketiban sampur apa, siang-siang di kantor dapat pesan dari Dhidot. Minta tolong ambil raport . Ayah bundanya tidak bisa. Olaaa… Sampai rumah saya bilang ke eyangnya. Biar eyangnya saja yang ambil. Agak grogi juga secara belum pernah mengambilkan raport sekali pun. Mana ini sudah kelas 7. Kalau ada yang perlu dikonsultasikan ke gurunya,saya kudu ngomong apa coba?? Tapi, takdir sudah ditentukan *isssshhhh…kumat deh :D*. Mau tidak mau harus ke sekolah Dhidot. Kasihan eyangnya kalau harus jalan kaki atau naik sepeda lumayan jauh. Siang-siang panas pun.

Malamnya, dan malam-malam sebelumnya, Dhidot sering cerita gurunya begini begono begitu. Oke baiklah, sudah punya gambaran tipikal guru seperti apa. Tinggal konfirmasi, cocok tidak yang disampaikan Dhidot. Saya dan ponakan satu ini dekat banget. Apa-apa sering cerita. Seneng, karena dia memposisikan saya sebagai teman dekat bukan sebagai tante yang notabene orang tua yang cuwiwit…hehehe. Yaa…pernah ngomel-ngomel juga sih ke dia. Dan pastinya sering suruh ini itu…hahaha Continue reading

Bukit Kemuning – Amanah Farm: Holiday Season!!!

Satu tahun lagi akan berakhir ya. Tinggal beberapa hari sudah masuk tahun yang baru. Menurut penanggalan masehi yaa… Alhamdulillah bisa dilalui dengan baik. Ada bad moments. Ada sweet moments juga :). Tentunya penuh dengan tantangan yang dikasih Allah. Tantangan yang memberi peluang untuk bersabar, untuk kuat, untuk berani, untuk memaafkan.
Dan akhir tahun selalu ditutup dengan bulan Desember dong yaaa. Yeaayyyy…holiday season!!! Sebenernya hari raya idul fitri tuh liburnya lebih lama lho dari libur yang lain. Terserah mau jatuhnya di bulan apa. Tapi nuansanya ga berasa liburan, buat sayaa…hehehe…. Ga tahu kenapa. Nah, bulan desember tahun ini cantik banget tanggal merahnya di posisi yang bisa buat cuti panjang.Tanggal 25 Desember dan 1 Januarinya pas diposisi kejepit semua dan di hari selasa. Artinyaaa, kalau cuti 3 hari di tengah-tangah bisa dapat libur 11 hari!! Mana pas musim liburan sekolah!! Senangnyaaaa!!! Jadi cuti nih?? Tidaaakkk…tidak boleh sama bos :(. Cuti hanya diberikan kalau mengajukannya sebulan sebelum hari H. Ga boleh mendadak. Kalau pun mendadak, diprioritaskan untuk yang merayakan Natal dan ada hajatan. Biasa ya kalau libur sekolah gini banyak yang khitanan :D. Tapi kalau ijin, permisi, dan sejenisnya dibolehkan…qiqiqi…memang pengertian sekali.
Karena 2 pricils liburan di rumah eyangnya *yang berarti juga dititipin ke sayaaa* akhirnya permisi 2 hari sebelum Natal. Kasihan lihat mereka betelur di rumah aja. Kalau jalan sama eyangnya, jadi kasihan eyangnya. Capek pasti. Dan meng-entertaint anak-anak tuh susah-susah gampang ya. Mau jalan-jalan juga bingung. Mall lagi mall lagiiiii. Solo tuh kurang tempat rekreasi buat keluarga, banyakan mall-nya. Tempat rekreasinya juga ga terintegrasi *aduh bahasanyaaa :D*, yang ada tempat makannya, ada playgroundnya, ada parkiran luas, ada rekreasi buat orang tua supaya ga bengong, yang bisa nyatuin anggota keluarga. Belum ada di Solo :(. Dan ini beneran bikin saya agak bingung ngerencanain liburan akhir tahun buat pricils dan anggota keluarga yang lain. Tahun kemarin kita liburan ke WBL ama Jatim Park 2. Tahun ini rencananya di Solo dan sekitarnya aja karena Bune AzkaMbul ga mau ke luar kota. Lagian kalau keluar kota si Babe ga mau ikutan karena pasti nginap. Jadi kepikiran sama piaraan-piaraannya. Setelah lihat foto-fotonya Vian, jadi pingin ke Agrowisata Bukit Kemuning di Karang anyar. Fotonya bagussssss. So, diputuskanlah kita ke Bukit Kemuning.

Ngelepasin tegang....fiuuhhh.... @beberapa meter sebelum Parang Ijo

Ngelepasin tegang….fiuuhhh…. @beberapa meter sebelum Parang Ijo

 

Dan ternyata informasi tentang Bukit Kemuning di internet itu minim sekaliiiiiii *bejek bejek viann*. Selama perjalanan bener-bener was-was, kalau ga ada apa-apa trus kemana yaaa… Bener-bener ga ada bayangan. Bukit Kemuning ini sebenernya perkebunan teh yang menyuplai untuk PT. Gunung Subur, itu yang produksi teh kepala djenggot. Hanya kebunnya tidak seluas dan seapik di Puncak dan Tembi (Temanggung). Kelihatan pas kita sampai di lokasi. Lha, agrowisatanya mana??? Ada banyak sih resto-resto. Malah beberapa menyediakan playground. Tapi bukan yang kita mauuuu… Mau ke kebun tehnya juga males. Selain gerimis, khawatir ada kejutan-kejutan ga bagus buat anak-anak dibalik rimbun pohon teh. Tau ya maksudnyaaaa. Akhirnya kita balik arah ke air terjun Parang Ijo. Lagi tanpa bayangan gimana jalan dan lokasinya!!! Ternyataa…jalan ke Parang Ijo tuh nanjak!! Hampir 60 derajat. Mana di bawahnya jurang ama sungai. Beneran sepanjang jalan pada tahan napas semua *kecuali pricils, emang ya anak-anak tuh ga ada khawatir-khawatirnya* Begitu sampai di jalan yang datar, langsung berhenti, keluar, tarik napassssss…. Tatuttttt…. Dan semua sepakat ga ke Parang Ijo. Haiyaaa…itu jalan udah bikin sport jantung. Yang naik juga banyakan motor dan berpasangan. Pasti deh disana isinya orang pacaran semua…ckckckck. Tapi, biar jantungan tetap pose-pose dooonnnnggg… Apalagi si dhidot, banci kamera banget…qiqiqi… Alhamdulillah, pemandangannya bagussss. Bisa lihat kota  Karang anyar bahkan waduk gajah mungkur. Vila-vila imut dan warna warni. Cakeeeeepppp. Setelah 2 kali kecele, kita putusin ke Amanah Farm. Belum pada pernah kesana kecuali saya, jadi ada gambaran gimana-gimananya disana :D.

Amanah Farm....banyak wahana buat semuaaa

Amanah Farm….banyak wahana buat semuaaa

Ada rejekinya juga ternyata muter-muter dulu sebelum ke Amanah Farm. Ternyata kalau pagi mereka sibuk ngurusin yang lagi outbond. Baru bisa ngelayanin pengunjung setelah jam 10an. Kita sampai sana jam 10.30. Hmm…. pertama kali ke Amanah Farm tahun 2007 ngantar anak-anak SD outbond. Udah 5 tahun yaaa. Banyak perubahan di sini, makin bagus fasilitasnya. Amanah Farm ini konsepnya wisata keluarga yang tidak hanya bikin kita lebih dekat ke alam tapi juga menyatukan keluarga. Ada permainan dari balita sampai dewasa yang semuanya permainan outdoor. Untuk bermain disini, tidak mengeluarkan biaya sama sekali, kecuali permainan-permainan tertentu. Ada kolam ikan, mulai dari pembibitan yang isinya telor-telor ikan sampai kakek neneknya ikan yang guede guedeeee. Ada rumah kelinci. Suka deh rumah kelinci ini. Si babe saya geret-geret kesini dan terkagum-kagum dia…qiqiqi… Niatnya biar si babe lihat kandang kelinci yang nyaman buat si kelinci  tuh kek apa. Seneng si babe.

Sungai buatan yang dikapling-kapling jadi kolam ikan

Sungai buatan yang dikapling-kapling jadi kolam ikan

Ada kebun strawberi. Waterboom imut. Kolam anak. Main lumpur. Nanam padi. Susur sungai. ATV. Trampolin. Playground. Kalau yang suka tantangan bisa nyobain jembatan oglang agling, flying fox, dan titian tali yang dibawahnya kolam ikan. Ada resto juga dan bakery. Semua makanan disini organik lhoooo. Ya ikannya, ya ayamnya, ya sayuranya, ya buahnya. Semua hasil budi daya sendiri. Pupuknya juga hasil olahan sampah organik sisa-sisa makanan pengunjung dan kotoran hewan. Ada pusat pengolahan sampah yang bisa kita lihat juga. Ikannya juga ga bau tanah karena dibiakkan di kolam mengalir dan ga dikasi makan beberapa hari sebelum dimasak. Jadi dagingnya keset enak. Dapurnya juga bersih, bisa kita lihat langsung cara masaknya. Jadinya ga khawatir. Tapi ya itu….lamaaaaaaaaaa…. Bisa satu jam keluar makanannya. Jadi kalau kesini, langsung cari saung, duduk manis, pesen makanan, mainnnnnnnn. Selesai main, makanannya dah di meja. Yah, ini berlaku pas musim libur ya. Pas rame-ramenya. Dan pas jam makan siang. Kalau hari biasa keknya normal-normal aja. Makanannya enak semua. Rotinya juga, paling suka yang roti pisang kismis. Endussss. Ga tahu ya enak karena emang enak benerrrrr apa karena laperrrr…qiqiqi… Yang jelas ludes semuaaa.

Sesi manciiiiiinggggg....

Sesi manciiiiiinggggg….

Oya, pas di sana semua ikutan mancing. Dari babe sampe pricils, apalagi si dhidot, ayah dhidot, ama baber. Sabarrrr bangettt nungguin tuh ikan. Kalau Azkambul dan saya, jangan ditanyaa…qiqiqi… Kemarin kita sewa 3 pancing seharga 5000/pancing. Berhubung pelayan Amanah sibuk semua, jadi pancing-pancing pengunjung yang udah pulang dibiarin betebaran. Jadilah kita pungutin…qiqiqi… Dan kita suksesssss….matahin 2 pancing, ngilangin 1 pancing karena digeret ikan dugong yang nyamar jadi ikan mas ke tengah kolam, kehilangan 1 ikan karena loncat lagi kolam. Kerusakan itu sungguh bukan salah kita, itu karena si ikan genduuuuuttt *ngelessss…qiqiqi*. Alhamdulillah bisa bawa pulang 4 ekor ikan mas total berat 1,6Kg dan semua pancingannya si dhidot…Yeaaaayyyyyyyyy. Nih pricils bener-bener terobsesi mancing kek ayahnya. Asli seneng banget sekeluarga. Bener-bener happy. Suka deh. Semoga semua  diberi kesehatan terus ya, diberi waktu luang yang cukup buat ngumpul-ngumpul. Masih ada libur akhir tahun nih. Bakal ketambahan 3 pricils lagi. Makin rameee 😀

CropMom ~~ Digital Scrapbook

Dah lama pingin buat scrapbook. Foto-foto pricils pingin di-scrapbook-in trus dipajang biar eyang-eyang nya pada seneng. Bisa sih dicetak trus dipigurain, tapi kan biasa banget. Bosen lihatnya. Kalau discrap, hasilnya lebih imajinatif. Bisa menggambarkan karakter yang difoto atau menguatkan kesan foto itu sendiri. Sempat lihat hasil jadi scrapbook di web, aduuuuuhh…..bagus-bagussss…makin mupeng. Di solo belum ada yang jual scrabook tool kit. Jadi kalau mau buat harus siapin bahan-bahan sendiri dan harus kreatif padu-padankan. Susah cari aplikasi yang sesuai dengan tema. Entah kain, button, stiker, daun-daun, pensil warna, atau pelbagai hasil guntingan di majalah. Perlu waktu khusus buat cari-cari pernak pernik yang cocok. Dan itu, bikin malessssss….hehehehe…maunya yang praktis-praktis.

Sebenarnya pakai guntingan kertas kado atau kertas origami bisa. Sekarang kan ada kertas origami yang bermotif. Atau kertas asturo. Tapi bahannya tipis, hasilnya kurang bagus. Jadi ingat pas jaman smp-sma. Suka  buat gunting-tempel kertas jadi tema sesuatu untuk kartu ucapan dan pembatas buku. Sempat dijualin juga lho…hehehe… Ga balik modal tentunya, tapi seneng hasil karya kita dipakai orang lain 😀

Pas ke bandung kemarin, sempat ke Cascade Heritage di Jalan Riau. Awalnya cuman ikutan teman cari scrapbook tool di My Scrapbook Idea (MSI). Lihat pernak-pernik yang lucu-lucu dan banyak banget jadi tambah mupeng. Tapi kok mahal-mahalll eaaaa kakaaaa…… Satu paper harganya mulai 10ribu, double side ukuran kalau ga salah 20×20 cm. Alias themenya dua sisi. Sisi satuya bagus, sisi satunya lagi suka jelek-jelek. Ada yang paketan, seperti kertas origrami ukuran 12×12 cm. Harganya mulai 57rb. Hiasannya juga banyak, mulai dari tema bunga, fancy, hewan, vintage, train, macam-macam. Tapi ya itu….sungguh meringis dibuatnya. Hasil jadinya bagus-bagus. Sebandinglah dengan harga yang kita keluarkan. Sungguh saya belum sanggup belinya…hehehehe…

Karena saya suka yang praktis dan gratis-gratis. Iseng-iseng gugling cari digital scrapbook. Ada banyak ternyata. Yang paling direkomendasikan itu MyMemoriesSuite. Berbayar, tapi mereka menyediakan versi free trialnya. Untuk menginstalnya, kita perlu bolak balik download data. Berhubung koneksi inet kantor lagi macet, saya skip dulu. Besok aja kalau koneksi sudah normal. Agak-agak sayang nih pakai koneksi pribadi…hehehe…bisa giga-an kapasitasnya. Sungguh pedit saya :D.

Untuk mengobati rasa mupeng, akhirnya saya coba digital scrapbook versi online. Saya coba pakai di CropMom. Yang kita butuhkan cuman registrasi, isi data ini itu, verifikasi email, trus login. Gampang kan. Cara pakainya juga gampang.

  1. Pertama, lebih baik  masuk dulu ke My Photos untuk upload foto yang akan kita kreasikan.
  2. Setelah upload, langsung aja klik bagian “Create New Layout”. Nanti ada pilihan: bikin sendiri/New Layout atau pakai template jadi/Open Template. Kalau saya pilih New Layout
  3. Selanjutnya silahkan berkreasi. Ada 5 menu utama.

Bagian untuk insert text, menghapus, dan membuat bayangan. Caranya tinggal diklik gambar yang mau dihapus atau dikasih bayangan kemudian klik delete/shadow.
Untuk mengatur posisi front/back end juga ada. Cara kerjanya juga sama. Yang paling asyik bagian scrap kit-nya. Posisinya di bagian kanan bawah. Kita bisa pilih aplikasi mulai dari background sampai macam-maca hiasan. Bagus bagus.
Nah..ini hasil coba-coba srapping d’girls. Cakep yaaa… Tapi teteeeeppp…lebih seru bikin yang manual ya 😀

First pricils on digital scrapbook…..cutenyaaa ponakankuuu 😀

Second Pricils on digital scrapbook….charming girls 😀

foto dipost ini adalah hak milik inalicious. dilarang menggunakan tanpa seizin saya

Semak

Kangen bermain di semak-semak. Ngumpet. Jawil putri malu. Nangkap jangkrik dan kupu. Gatal dan bisul-bisul habis makan buah ungu.

Cerah di pagi hari

terompet ungu

Pijar ungu pagi hari

Siap menyongsong hari

Menanti prenjak

candle light morning

Cintai bumi sayang, kaulah penerus