Tag Archives: beadings

Datang…datang…Beadsnya dah sampai :D

Yeayyyyy…beads kiriman partner sudah datanggg *dance dance*

Sudah pernah cerita kan ya disini kalau saya nekat ikutan Indonesia Bead Swap Challenge (IBSC) yang diadakan oleh Manik Jawa Inc. Dan partner saya adalah artisan beads yang karya-karyanya O Yeahhh banget plesss bikin jiper luar dalam #halah :D. Dannn…tema challenge kita adalah soto banjar. Lihat potonya langsung bikin perut keroncongan.

Jujur, poto Soto Banjar yang dikasih host itu benar-benar dilematis. Ishhh…itu comot poto dari mana ya. Tampilannya mengundang selera banget :D. Tapi, begitu kita generate color palette-nya. Nah lho..nah lhoo… Kok bikin mumet…hahaha. Satu, karena hasil generate saya dan partner beda. Sepertinya perbedaan aplikasi  akan menghasilkan perbedaan color palette. Akhirnya kita sepakat pakai warna dasar saja yang terlihat langsung di mata. Yaitu warna putih abu-abu dari soun, ijo dari daun bawang, kuning dari telur, dan coklat dari taburan bawang goreng  #ketik ini sambil bayangin tuh bikin laper ya :D. Warna lainnya boleh deh dikira-kira. Selesai dong ya masalahnya. Tidaaaakkk…. Karena, dua, warna-warna itu tidak membantu kita cari dan buat manik yang sesuai. Hahahaha….#maunya apa sehhhh. Sama-sama bingung, akhirnya kita kirim maniknya in the last minutes ketentuan challenge. Bahkan saya kirimnya telat sehari…qiqiqi

Sebenarnya ada masalah ketiga buat saya aja. Saya tidak bisa buat manikkkk!!! Sungguh stresss :((. Sempat bilang ke mba feb, boleh ga kirimannya minus artisan beads *sedikit memohon tentunya..:D. Betapa baiknya mba feb bilang ga keberatan kok ga  ada artisan beads-nya #yeayyyyy, tapi harus ada karena ketentuannya begitu, jelek ga pa pa kok #tiba tiba pingsan…hahaha. Ga pingin partner kecewa, akhirnya saya kursus super kilat ke eta #kreasi faneta, cara bikin clay beads. Yang ternyataaa…kok susah yaaa. Lihat jari eta yang lentik nan terampil bikin kelopak bunga bikin saya pingin potek-potek tuh clay…hahaha.

Terus, gimana kirimannya?? Cantik bangettttt… Semuanya cakep-cakep. Mba Feb kirim gudo beads, polymer beads plus focal beads, dan satu lagi lupa jenisnya apa :P. Polymer beadsnya bikinan mba feb sendiri lhooo. Iri saiyahhh. Rapi. Cantik. Warnanya juga manis.

Beads kiriman partner, mba feb. Makasi yaaaa :D

Beads kiriman partner, mba feb. Makasi yaaaa 😀

Tema kita, soto banjar...slurppp. Lihat deh polymer clay-nya, rapiiii...cantiiikk :D

Tema kita, soto banjar…slurppp. Lihat deh polymer clay-nya, rapiiii…cantiiikk 😀

Gudo beadsnya dari Jombang. Tetiba inget aditz yang lupa melulu kalau ditodong oleh-oleh dari Jombang *timpuk aditz pake krupuk. Dan sekarang pe-er nya adalahhhhhh…..buat fashion jewelry. Ide ide…mari kemari lahhhh 😀

Fairyfly Series: Utak Atik Wire

Sudah hampir setahun ga pegang wire, tang, beads, dan segala pernak-perniknya. Sekalinya mencoba lagi…doh…jari kaku-kaku dan hasilnya ga rapi. Bener deh kata orang “practice makes perfect”, semakin sering berkreasi hasilnya semakin berkualitas. Sempat lirik-lirik box dan rak yang masih full bahan baku tapi kok ya malas berkreasi. Sibuk? Ga…yang ada malas. Titik.

Untungnya ada penyelamat….qiqiqi… Ada temen yang rajiiiinnn banget upload-upload hasil kreasi rajutannya. Mo dikritik abis-abisan tetep cuek aja. Kritikan jadi kripik…qiqi…makin sering diterima makin enak. Perlahan hasil kreasinya jadi bagus-bagus. Jadi ikutan semangat berkreasi lagi. Apalagi kemarin ikutan giftaway-nya “Perhiasan Kawat” bu dewi. Kesengsem sama mandrelnya. Dari dulu pingin beli tapi ga kesampaian. Ga dapat sih hadiahnya, tapi ga penting. Yang penting jadi semangat lagi berkreasi…qiqiqi… Makasi yaaa..

Setelah seminggu akhirnya dapet 3 kreasi butterfly ama dragonfly. Lagi seneng sama dragonfly. Inget memori masa lalu…qiqi… Trus nyoba non tarnish wire. Doh rasanya pingin nangis mo make ni wire. Mahalnya pingin jedot-jedot ni pala. Sayang banget kalo gagal trus ngebuang. Ga rela. Tapi kalau dipaksa, hasilnya malah jelek. Yo, sutralah….total quality managementnya kudu diterapkan…hihihi… Dan inilah kreasi setealh setahun vakum. Masih harus berlatih 😀

Black n white Dragonfly, pake NTS wire, bustin stone, dan cheko crystal

Fairytale Pendants (copper wire, cheko crystal, mutiara air tawar)

Dragonfly bracelet

Dragonfly Bracelet

Butterfly koleksi lama 😀

 

Silaturrahim Yuuuukkk…

Ilustrasinya ga nyambung...biarin... 😛

Saya punya penyakit malas silaturrahim. Bawaannya males, ga mood. Bawaan sejak dulu kali ya…lebih sering dikunjungi dari pada mengunjungi…hehehe

Teman-teman lebih sering ke rumah/kos. Bera

ntakin kamar, ngabisin kudapan, dan meninggalkan piring gelas kotor *ah..…jadi kangeennn kalian*. Sekalinya saya balas mengunjungi, dikejar-kejar angsa, lagi pada sibuk, orangnya ga ada *duh…susahnya jaman seluler mahal*. Apalagi sekarang sudah kerja. Tambah malesss. Sabtu-ahad pinginnya leyeh-leyeh. Jadi tambah males membayangkan jauhnya rumah yang mau dikunjungi.

Saya pernah nodong teman yang hobi silaturahim. Apa sih tipsnya supaya semangat silaturrahim. Katanya, kalau udah ganti baju buat jalan pasti langsung semangat!!! Hahaha…tidak berlaku buat saya. Tetap aja malas *parah banget*. Sam

pai ada suatu kejadian yang bikin saya jadi semangat. Ada teman kuliah yang baru saja melahirkan. Sudah lama tidak ketemu. Rasanya berdosa banget kalau tidak jenguk, baek banget orangnya. Begitu ditelpon tanya alamat rumah…orangnya ga bisa *tuh kan…kejadian lagi*. Kira-kira 2 minggu kemudian, saya lihat statusnya di FB, lagi tanya-tanya perlengkapan bayi yang kebetulan sudah saya belikan spesial buat dia (hehehe…). Bisa basi ni kado kalau tidak segera diberikan. Membayangkan gonta ganti bis plus ojek bikin saya turun semangat. Tapi harus!!! Alhamdullillah….ternyata tidak banyak gonta ganti bis dan ga perlu ngojek  (thanks transjogja…:X).

Kenapa saya jadi semangat silaturrahim lagI???

Ternyata banyak inspirasi yang bisa diambil dari ngobrol dan lihat kehidupan orang lain secara langsung. Bertemu di luar, beda rasanya bertemu di rumahnya langsung. Seakan-akan kita bisa lihat dalam-dalamnya dia seperti apa. Pertemuan dengannya menumbuhkan semangat untuk produktif lagi. Nyaris  6 bulan, usaha saya sempat off dengan alasan yang ga banget. Nah, dia masih rajin membuat kerajinan tangan, memenuhi pesanan, berburu bahan baku, padahal lagi hamil besar. Bahkan sempat ikut seminar ini itu. Ketika anaknya lahir pun, masih sempat produksi bahkan pesanan masih banyak. Sedangkan dia sendiri tidak punya “asisten”, bersih-bersih rumah, ngurus bayi, cuci-setrika. Ga kebayang stok semangatnya. Saya cuman bisa nyengir aja dia nyeletuk “kemana ni jeng usahanya…kok tenggelam”.

Silaturrahim akan memperluas pintu “rezeki” b

enar adanya. Jika”rezeki” yang dimaksud dalam arti yang luas. Inspirasi dan motivasi salah satunya.

Jadi….hutang saya ke teman yang lain harus segera dilunasi… 😀