Category Archives: handy~crafty

Datang…datang…Beadsnya dah sampai :D

Yeayyyyy…beads kiriman partner sudah datanggg *dance dance*

Sudah pernah cerita kan ya disini kalau saya nekat ikutan Indonesia Bead Swap Challenge (IBSC) yang diadakan oleh Manik Jawa Inc. Dan partner saya adalah artisan beads yang karya-karyanya O Yeahhh banget plesss bikin jiper luar dalam #halah :D. Dannn…tema challenge kita adalah soto banjar. Lihat potonya langsung bikin perut keroncongan.

Jujur, poto Soto Banjar yang dikasih host itu benar-benar dilematis. Ishhh…itu comot poto dari mana ya. Tampilannya mengundang selera banget :D. Tapi, begitu kita generate color palette-nya. Nah lho..nah lhoo… Kok bikin mumet…hahaha. Satu, karena hasil generate saya dan partner beda. Sepertinya perbedaan aplikasi  akan menghasilkan perbedaan color palette. Akhirnya kita sepakat pakai warna dasar saja yang terlihat langsung di mata. Yaitu warna putih abu-abu dari soun, ijo dari daun bawang, kuning dari telur, dan coklat dari taburan bawang goreng  #ketik ini sambil bayangin tuh bikin laper ya :D. Warna lainnya boleh deh dikira-kira. Selesai dong ya masalahnya. Tidaaaakkk…. Karena, dua, warna-warna itu tidak membantu kita cari dan buat manik yang sesuai. Hahahaha….#maunya apa sehhhh. Sama-sama bingung, akhirnya kita kirim maniknya in the last minutes ketentuan challenge. Bahkan saya kirimnya telat sehari…qiqiqi

Sebenarnya ada masalah ketiga buat saya aja. Saya tidak bisa buat manikkkk!!! Sungguh stresss :((. Sempat bilang ke mba feb, boleh ga kirimannya minus artisan beads *sedikit memohon tentunya..:D. Betapa baiknya mba feb bilang ga keberatan kok ga  ada artisan beads-nya #yeayyyyy, tapi harus ada karena ketentuannya begitu, jelek ga pa pa kok #tiba tiba pingsan…hahaha. Ga pingin partner kecewa, akhirnya saya kursus super kilat ke eta #kreasi faneta, cara bikin clay beads. Yang ternyataaa…kok susah yaaa. Lihat jari eta yang lentik nan terampil bikin kelopak bunga bikin saya pingin potek-potek tuh clay…hahaha.

Terus, gimana kirimannya?? Cantik bangettttt… Semuanya cakep-cakep. Mba Feb kirim gudo beads, polymer beads plus focal beads, dan satu lagi lupa jenisnya apa :P. Polymer beadsnya bikinan mba feb sendiri lhooo. Iri saiyahhh. Rapi. Cantik. Warnanya juga manis.

Beads kiriman partner, mba feb. Makasi yaaaa :D

Beads kiriman partner, mba feb. Makasi yaaaa 😀

Tema kita, soto banjar...slurppp. Lihat deh polymer clay-nya, rapiiii...cantiiikk :D

Tema kita, soto banjar…slurppp. Lihat deh polymer clay-nya, rapiiii…cantiiikk 😀

Gudo beadsnya dari Jombang. Tetiba inget aditz yang lupa melulu kalau ditodong oleh-oleh dari Jombang *timpuk aditz pake krupuk. Dan sekarang pe-er nya adalahhhhhh…..buat fashion jewelry. Ide ide…mari kemari lahhhh 😀

Beads Swap Party

Hoaaaa….pagi-pagi dijalan iseng-iseng kontrol FB sambil terkantuk-kantuk. Lihat status ManikJawa Inc langsung melek…dan mulessss. Acara tukeran manik dah dimulaiiii!!! Sudah diumumin juga tantangannya apa dan partnernya siapa. Hoaaa…..#langsungpengsanliatpartnernyamastermanik. Matiin hp, masukin tas. Tatap rembulan yang masih berselimut kabut *kesambit apa yah kemarin ku sok-sok ikutan daftar…grrrrr*

Mundur?? Hahaha….ga lah. Insyaallah siap terima tantangan meski puyeng juga mau gimana :D. Jauh-jauh bulan pas ManikJawa mau mengadakan acara Indonesia Bead Swap Challenge udah saya bookmark dan udah pasang sticky note di kalender. Bulan Juni, tanggalnya ga tahu kapan. Sempat kelupaan juga dan baru teringat pas lihat status ManikJawa yang mengingatkan “jangan lupa daftar”. Eh, kurang tahu juga ini acara yang sama atau bukan. Sepertinya sama ya. Langsung tanpa babibu, daftarrrrr!!!!!

Awalnya, tertarik dengan bead soup party yang sifatnya internasional. Seru lihatnya. Lihat rupa-rupa beads yang cantik tur imut en unik-unik jadi ngilerrr. Belum lagi kalau sudah dikreasikan jadi makin cantik. Hasil kreasi mereka kok out of box gitu ya. Kreatif bener.  Jadi pingin ikutan tapi ga pede. Beginner kok berani-beraninya ikutan…hihihi…mana pun baru belajar merangkai belum bisa buat manik sendiri :(. Tapi akhir-akhir ini ga semangat berkreasi. Perlu pemicu biar semangat membara lagi sekalian jualannya diurusin lagi.  Dan acara bead swap ini sukses bikin adrenalin naik…yeayyyyy semangattttt!!!!

Tantangannya apa?? Masak!!! Hahaha…. Manik Jawa Inc pinter bikin peserta laper dulu. Semua pasangan dapat menu masakan nusantara plessss resep dan cara buatnya. Saya dan partner dapat Soto Banjar dari Kalimantan. Slurrrpppp….. Seger yaa. Komplit pake perkedel :D.

Tampak yummmyyyy…..

Dan partner saya adalah mbak Febrini Ananda Risyad. Aduuuhh mba ini pinter banget deh bikin kreasi manik. Jiper saiyah :). Belum kepikiran kombinasi bead seperti apa yang mau diikutkan. Sudah lihat palette warnanya, mmmmm….masih belum kepikiran. Mari lirik kanan kiri, jurnal-jurnal minggir duluuuu :D.

Untuk lihat tantangan dan peserta lainnya, langsung aja ya ke blognya ManikJawa Inc

WatuWungu ~~ WatuJenar Bracelet

Yeayyyy….libur sehari kemarin berhasil nolak ajakan ngemol. Hihihihi… Sebenernya mau. Tapi berhubung saya ini lemah iman kalo ke mall. Lebih baik da da babayyy. Suka langsung ludes isi dompet biar di kata akhir bulan. Dan payahnya, yang bikin tergoda tuh printilan printilan. Kecil kecil barangnya. Harganya ga mahal mahal amat. Tapi banyak macamnya. Yah apalagi kalo bukan c.e.m.i.l.a.n….. *pengsaaann* Mie triple-nya Horizon. Segala jenis yoghurt. Biskuit biskuit sachetan buat ngemil di bis. Rupa rupa roti. Permen. Fuihhhh…dompet tipis badan melendunnnnggg….qiqiqi…

Biar pun ga ikut, tetep nitip dong ya…hahaha… Sama aja!! Nitip beliin cornflake. Niatnya mau coba resep cupcake dari aplikasi Masak Apa. Berhubung hujan deras banget di Solo sehingga yang dititipin ga bisa pulang pulang. Pulangnya bakal sore banget, ya sudahlah. Tinggal tidur aja Mari berkreasi!!!

Buat apa??? Bracelet!!! Hehehehe….paling suka buat gelang dibanding bros, kalung, apalagi anting. Padahal buat gelang lebih lama *buat saya loh yaaa*. Kebetulan kapan itu habis ngerapih-rapihin bahan. Dan ada beberapa renteng gemstone  warna warni. Modelnya crytal chips warna warni. Ada 2 jenis, yang ukurannya kecil dan besar. Crystal chips ini saya sortir yang warnanya senada, biru, ijo, oren+kuning+coklat, ungu+pink+merah. Ada juga yang warnanya netral. Setelah disortir dan dimasukin ke wadah terpisah…..tinggal pergi. Belum kepikiran mau dikreasiin seperti apa. Alhamdulillah, ide lagi ga pergi jauh-jauh. Pas buka box, lihat 3 jenis beads posisinya deretan gitu langsung cliiiiingggg….qiqiqi. Jadilah iniiiii:D

CBB0101-B

 

c

 

c

 

CBB0102-B

Namanya WatuWungu Bracelet dan WatuJenar Bracelet. Sebenernya mau buat dua lagi untuk yang kombinasi biru dan hijau, tapi keburu sore. Saatnya ngemil…qiqiqi… Ntar dicoba dikreasiin juga.

Bahan yang dipakai kombinasi crystal chips, facet gemstone, dan glassbeads ornamen. Mmmm…saya belum hapl dan familiar dengan segala jenis gemstone dan beas. Jadi suka intip intip web gemstone untuk cari tahu nama dari bentuk beads. Tapi kadang suka ga nemu, jadi dikira-kira aja…qiqiqi. Bentuknya seperti lampwork, tapi bukan lampwork *nah lho, puyeng dah*. Intinya, ini beads ada intinya dan ada ornamen bunga-bunga di dalamnya. Pakai artistic wire yang NTS untuk facet gemstone. Ditambah rantai 2 jenis untuk pengait dan untuk gantungan kumpulan crytalchipsnya. Sedangkan pengaitnya saya pakai soulmate model clover. Gimana, bagus ya…hehehe… Yang berminat silahkan komen atau email ke mebigina[at]yahoo.com. Harga sesuailahhhh :D.

Dannnn…maapkeuuunnn kalau fotonya blurr ya. Ga pakai cahaya matahari karena lagi menduunnngg plus hujaaannn. Cuman ngandalin lampu ruang. Hiksss…belum punya mini studio. Ntar kalau pas terang, dicoba foto lagi :D.

Dazzling White Bone and Turquoise Bracelet

Fuiihhhh…dah lama ga main-main dengan beads, bubbles, ornamen, pliers dan kawan-kawannya. Rasanya kangen bangetttt. Beberapa waktu main-main dengan rajutan malah jadi kelupaan ngeronce. Mana proyek kantor kok ya ga ada habis-habisnya. Ngerjain laporan ini itu ya suntuk juga ternyata. Sampai di rumah kok ya jadi males. Pinginnya cuman baca sambil golek-golek trus bablas….zzzzzzzzzzz…qiqiqi.

Biarpun rasanya ga sempat tapi kok ya rajin browsing-browsing liatin desain-desain jewelry aka aksesoris. Main-main ke Etsy *aaa…cepetan buka lapak di Estyyyyy*. Ga kedip-kedip lihat newsletter dari JewelryMakingDaily. Semakin ngences lihat desain yang cakep-cakep ituh. Dan kok ya juga rajin belanja belinji bahan…waaaa…. Padahal tuh bebatuan di box udah memelas… Please, design. Makes us part of your design, please pleaseeeee. Baiklah batu-batu sayangku, mari kita berkreasiiiiii.

Karya perdana setelah vakum dan supaya semangat bangkit lagi adalaaaahhhh bracelettttt…hihihi… Paling sukaaa bracelet. Yang pertama pakai white tumble stone, warnanya white bone alias putih tulang dan mengkilap, jadinya dazzling white bone :). Biar tambah manis, saya kombinasikan dengan freshwater pearl, baubles, ornamen, dan seedbeads. Untuk kaitnya, pakai toggle clasp yang soulmate. Gimana, Cakep ya 🙂

Dazzling White Bone Bracelet

Dazzling White Bone Bracelet

Belum puas sama si batu putih tulang, main-main sama baubles warna senada. Ternyata masih ada simpanan manik mutiara 2 tipe warna sejenis. Ukurannya juga sama. Simpel aja desainnya, hanya dicharming dengan ornamen ditambah freshwater pearl pakai rantai. Sebelumnya pernah buat model yang beginian, tapi full manik. Ga ada jeda. Jadi rantainya ga keliatan.
PicsPlay_1353810925920

Nah, dua poto terakhir konsep warnanya sama. Turquoise. Yang satu chipstone yang satunya lagi kombinasi batu pipih sama roundstone. Saya coba kombinasikan dengan non tarnish silver wire juga untuk buat ornamen bird nest. Berhubung lapaknya belum buka, kalau minat silahkan email ya mebigina[at]yahoo.com. Lapak di fesbuk juga udah saya tutup o_O. Mudah-mudahan lapaknya bisa segera buka. Lagi bingung konsep logonya. Inspirasiiii…marilah kemariii 🙂

Round and Coin Turqoise Bracelet

Round and Coin Turquoise Bracelet

Chips and Chips Turquoise Bracelet

CropMom ~~ Digital Scrapbook

Dah lama pingin buat scrapbook. Foto-foto pricils pingin di-scrapbook-in trus dipajang biar eyang-eyang nya pada seneng. Bisa sih dicetak trus dipigurain, tapi kan biasa banget. Bosen lihatnya. Kalau discrap, hasilnya lebih imajinatif. Bisa menggambarkan karakter yang difoto atau menguatkan kesan foto itu sendiri. Sempat lihat hasil jadi scrapbook di web, aduuuuuhh…..bagus-bagussss…makin mupeng. Di solo belum ada yang jual scrabook tool kit. Jadi kalau mau buat harus siapin bahan-bahan sendiri dan harus kreatif padu-padankan. Susah cari aplikasi yang sesuai dengan tema. Entah kain, button, stiker, daun-daun, pensil warna, atau pelbagai hasil guntingan di majalah. Perlu waktu khusus buat cari-cari pernak pernik yang cocok. Dan itu, bikin malessssss….hehehehe…maunya yang praktis-praktis.

Sebenarnya pakai guntingan kertas kado atau kertas origami bisa. Sekarang kan ada kertas origami yang bermotif. Atau kertas asturo. Tapi bahannya tipis, hasilnya kurang bagus. Jadi ingat pas jaman smp-sma. Suka  buat gunting-tempel kertas jadi tema sesuatu untuk kartu ucapan dan pembatas buku. Sempat dijualin juga lho…hehehe… Ga balik modal tentunya, tapi seneng hasil karya kita dipakai orang lain 😀

Pas ke bandung kemarin, sempat ke Cascade Heritage di Jalan Riau. Awalnya cuman ikutan teman cari scrapbook tool di My Scrapbook Idea (MSI). Lihat pernak-pernik yang lucu-lucu dan banyak banget jadi tambah mupeng. Tapi kok mahal-mahalll eaaaa kakaaaa…… Satu paper harganya mulai 10ribu, double side ukuran kalau ga salah 20×20 cm. Alias themenya dua sisi. Sisi satuya bagus, sisi satunya lagi suka jelek-jelek. Ada yang paketan, seperti kertas origrami ukuran 12×12 cm. Harganya mulai 57rb. Hiasannya juga banyak, mulai dari tema bunga, fancy, hewan, vintage, train, macam-macam. Tapi ya itu….sungguh meringis dibuatnya. Hasil jadinya bagus-bagus. Sebandinglah dengan harga yang kita keluarkan. Sungguh saya belum sanggup belinya…hehehehe…

Karena saya suka yang praktis dan gratis-gratis. Iseng-iseng gugling cari digital scrapbook. Ada banyak ternyata. Yang paling direkomendasikan itu MyMemoriesSuite. Berbayar, tapi mereka menyediakan versi free trialnya. Untuk menginstalnya, kita perlu bolak balik download data. Berhubung koneksi inet kantor lagi macet, saya skip dulu. Besok aja kalau koneksi sudah normal. Agak-agak sayang nih pakai koneksi pribadi…hehehe…bisa giga-an kapasitasnya. Sungguh pedit saya :D.

Untuk mengobati rasa mupeng, akhirnya saya coba digital scrapbook versi online. Saya coba pakai di CropMom. Yang kita butuhkan cuman registrasi, isi data ini itu, verifikasi email, trus login. Gampang kan. Cara pakainya juga gampang.

  1. Pertama, lebih baik  masuk dulu ke My Photos untuk upload foto yang akan kita kreasikan.
  2. Setelah upload, langsung aja klik bagian “Create New Layout”. Nanti ada pilihan: bikin sendiri/New Layout atau pakai template jadi/Open Template. Kalau saya pilih New Layout
  3. Selanjutnya silahkan berkreasi. Ada 5 menu utama.

Bagian untuk insert text, menghapus, dan membuat bayangan. Caranya tinggal diklik gambar yang mau dihapus atau dikasih bayangan kemudian klik delete/shadow.
Untuk mengatur posisi front/back end juga ada. Cara kerjanya juga sama. Yang paling asyik bagian scrap kit-nya. Posisinya di bagian kanan bawah. Kita bisa pilih aplikasi mulai dari background sampai macam-maca hiasan. Bagus bagus.
Nah..ini hasil coba-coba srapping d’girls. Cakep yaaa… Tapi teteeeeppp…lebih seru bikin yang manual ya 😀

First pricils on digital scrapbook…..cutenyaaa ponakankuuu 😀

Second Pricils on digital scrapbook….charming girls 😀

foto dipost ini adalah hak milik inalicious. dilarang menggunakan tanpa seizin saya