Jatuh Cinta Pada Morris Traveller

Ketika banyak pejalan yang menuliskan harapan tentang Indonesian Tourism di awal tahun 2015 ini, saya justru harus berjibaku menuliskan perjalanan 2014 yang tertunda. Mari tuntaskan. Bukankah ini juga bagian dari kebanggaan akan Indonesian Tourism versi abal-abal dari saya. So, let’s speak out๐Ÿ˜€.

edit_MG_3818

Sebagiann besar mobil jadul yang dipamerkan bermerk Ford…jadi inget replika mobil ini yang sudah hancur lebur di tangan pricils๐Ÿ˜ฆ

Kunjungan ke Museum Angkut Malang yang terletak di Jl. Terusan Sultan Agung 2, Kota Wisata Batu Malang, ini sebenarnya tanpa rencana. Asal nyomot aja. Hanya ini satu-satunya destinasi yang terlintas di pikiran begitu tiba di Stasiun Kota Malang. Setelah beberapa opsi tampak tidak mungkin terlaksana karena waktu yang singkat, lokasi yang jauh, sudah dikunjungi, murah meriah (penting :D). Dan beruntungnya kami, seorang rekan menawarkan mobilnya untuk dipakai (tentunya ia turut serta). Awalnya malu-malu kucing, lama-lama jadi malu-maluin karena kita pake mobilnya ga kenal waktu. Kelayapan sendiri dan membiarkan ia bersama keluarga kecilnya nungguin kami selesai muterin area museum yang luas banget. Sungguh tidak berperi-perjalanan, sangat tidak layak ditiru, kecuali kamu emang ga punya malu๐Ÿ˜€

edit_MG_3823

Dibayar berapa pun ga mau naik sepeda ini…gimana cara ngayuhnya coba..udah lah ga ada sadel, pedalnya di roda depan, panjang lagi…berat euyyyy..

edit_MG_3802 Ternyata kami tiba terlalu dini. Wahana museum baru dibuka untuk pengunjung jam 11.00. Jadilah kami memutari areaย foodcourts dan souvenir yang tidak terlalu luas tapi didesain sangat menarik. Area ini berupa panggung kayu yang dipercantik dengan kanal mungil. Pengunjung bisa mengitariย foodcourts dengan sampan kecil. Dari pandangan sepintas, saya menduga museum ini tidak luas. Kesan itu semakin menguat ketika saya memasuki museum. Begini doang?? Hall luas bertingkat dua dengan jejeran motor dan mobil jaman dulu. Yah, masak begini aja museumnya. Bagus sih mobil dan motor yang dipajang. Beberapa adalah kendaraan yang mempunyai nilai sejarah bangsa ini. Tapi…kok begini aja. Akhirnya kami naik ke lantai dua.ย Area ini memamerkan alat angkut tanpa mesin. Mulai dari sepeda angin dari kayu, pedati, hingga alat angkut yang tidak pernah terpikirkan sebelumnya. Ada juga spot interaktif bagi pengunjung untuk mengetahui suara jenis-jenis motor, arti sinyal kereta, dan sebagainya. Terus mengeksplor lantai dua dan sampai di pintu “keluar”. Udah gini aja? Rasa kecewa mulai merayapi hati. Kaki mulai gontai menuruni tangga. Dan tiba-tiba…..wowww…mata langsung dimanjakan area outdoor dengan nuansa pecinan tempo doeloe. Ternyata, museum ini menyimpan bagian “wow”nya secara khusus. Baiklaaa…mari menjelajah dengan senyum terkembang dan langkah kaki yang lebih bersemangat. edit_MG_3831

edit_MG_3830

Tuan Ong…soedah lama sadja menoenggoe soerat toean. Oetang toean soedahlah banjak. Djangan kirim soerat lagi, kirim doeit sadja. Tolong toean transfer ya. Itoe lebih tjepat dan terdjamin!!!

Museum Angkut ini dibagi dalam beberapa area tematik. Area hall di awal bisa dikatakan sebagai area pemanasan. Setelah keluar hall, kita akan menemui area pecinaan dengan rupa-rupa toko jaman dulu beserta gerobaknyaย dan…mmmm…angkutan yang tidak terlalu banyak. Spot menarik disini adalah kantor pos yang memajang surat-surat yang tidak sampai ke penerima. Geli deh baca suratnya, mulai dari yang berbahasa daerah sampai ejaan lama. Dari urusan remeh temeh sampai masalah asmara dan utang piutang๐Ÿ˜€. Setelahnya kita akan temui area Broadway, pusatnya gangster-gangster, yang dibuat terbuka. Kemudian lanjut ke area Eropa dengan konsep indoor. Ini area yang paling saya suka. Ga panas soalnya…hahaha… Suasananya juga remang-remang jadi berkesan romantis…hihihi… Alat angkut yang dipamerkan di sini kebanyakan mobil Eropa. Ada juga truk pengangkut replika gentong-gentong bir. Lucu dan terkesan country. edit_MG_3848

edit_MG_3859

Dengan angle yang tepat, seharusnya terlihat seperti duduk-duduk cantik di cafe Paris ya๐Ÿ˜€

Keluar dari area Eropa, kita langsung disuguhi halaman Buckingham. Kalau tepat ambil spot untuk foto, bisa dikira beneran di Buckingham lho. Di dalam “istana Buckingham” dipajang mobil dan bus khas Londong tak lupa Ratu Elizabeth yang duduk dengan anggun. Area Buckingham yang berkonsep aula istana ini lebih cocok untuk pengunjung cilik karena lebih luas bisa untuk lelarian, dalam ruang, an ada wahana maknanya.

edit_MG_3863

Travelling paling asyik bareng mate yang lucu…sabar…dan sayang ama kita…#eaaaa

Saya suka dengan konsep Museum Angkut ini. Sangat interaktif. Sejujurnya, semua wahana di bawah manajemen Jatim Park ini bagus semua. Mulai dari tata letaknya, keramahan petugasnya, sampai kebersihannya. Dan tarifnya tidak terlalu mahal. Di sini pula saya bertemu Morris Traveler yang seketika langsung jatuh cinta. Untuk urusan travelling, sebenarnya saya pingin mobil sport yang gede garang. Tapi begitu lihat si Morris yang imut dan tampak lugu ini jadi pingin๐Ÿ˜€.

edit_MG_3845

Muach..muachh..mmmmuachhhh…

Suguhan yang menarik ketika keluar museum adalah….lorong menyerupai gerbong kereta jaman dulu. Semakin nyata dengan suara jesss…jesssnya, goyangannya, dan pemandangan dari jendela yang bergerak. Salut buat pengelola Museum Angkut๐Ÿ˜›.

4 thoughts on “Jatuh Cinta Pada Morris Traveller

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s