Silaturrahim Yuuuukkk…

Ilustrasinya ga nyambung...biarin...😛

Saya punya penyakit malas silaturrahim. Bawaannya males, ga mood. Bawaan sejak dulu kali ya…lebih sering dikunjungi dari pada mengunjungi…hehehe

Teman-teman lebih sering ke rumah/kos. Bera

ntakin kamar, ngabisin kudapan, dan meninggalkan piring gelas kotor *ah..…jadi kangeennn kalian*. Sekalinya saya balas mengunjungi, dikejar-kejar angsa, lagi pada sibuk, orangnya ga ada *duh…susahnya jaman seluler mahal*. Apalagi sekarang sudah kerja. Tambah malesss. Sabtu-ahad pinginnya leyeh-leyeh. Jadi tambah males membayangkan jauhnya rumah yang mau dikunjungi.

Saya pernah nodong teman yang hobi silaturahim. Apa sih tipsnya supaya semangat silaturrahim. Katanya, kalau udah ganti baju buat jalan pasti langsung semangat!!! Hahaha…tidak berlaku buat saya. Tetap aja malas *parah banget*. Sam

pai ada suatu kejadian yang bikin saya jadi semangat. Ada teman kuliah yang baru saja melahirkan. Sudah lama tidak ketemu. Rasanya berdosa banget kalau tidak jenguk, baek banget orangnya. Begitu ditelpon tanya alamat rumah…orangnya ga bisa *tuh kan…kejadian lagi*. Kira-kira 2 minggu kemudian, saya lihat statusnya di FB, lagi tanya-tanya perlengkapan bayi yang kebetulan sudah saya belikan spesial buat dia (hehehe…). Bisa basi ni kado kalau tidak segera diberikan. Membayangkan gonta ganti bis plus ojek bikin saya turun semangat. Tapi harus!!! Alhamdullillah….ternyata tidak banyak gonta ganti bis dan ga perlu ngojek  (thanks transjogja…:X).

Kenapa saya jadi semangat silaturrahim lagI???

Ternyata banyak inspirasi yang bisa diambil dari ngobrol dan lihat kehidupan orang lain secara langsung. Bertemu di luar, beda rasanya bertemu di rumahnya langsung. Seakan-akan kita bisa lihat dalam-dalamnya dia seperti apa. Pertemuan dengannya menumbuhkan semangat untuk produktif lagi. Nyaris  6 bulan, usaha saya sempat off dengan alasan yang ga banget. Nah, dia masih rajin membuat kerajinan tangan, memenuhi pesanan, berburu bahan baku, padahal lagi hamil besar. Bahkan sempat ikut seminar ini itu. Ketika anaknya lahir pun, masih sempat produksi bahkan pesanan masih banyak. Sedangkan dia sendiri tidak punya “asisten”, bersih-bersih rumah, ngurus bayi, cuci-setrika. Ga kebayang stok semangatnya. Saya cuman bisa nyengir aja dia nyeletuk “kemana ni jeng usahanya…kok tenggelam”.

Silaturrahim akan memperluas pintu “rezeki” b

enar adanya. Jika”rezeki” yang dimaksud dalam arti yang luas. Inspirasi dan motivasi salah satunya.

Jadi….hutang saya ke teman yang lain harus segera dilunasi…😀

2 thoughts on “Silaturrahim Yuuuukkk…

  1. sya

    1. siapa suka berantakin kosan ina ?; 2. dikejar soang dmn ?; 3. siapa yg rajin silaturahim ?; 4. punya hutang ke siapa ? hehe… piss (^_*)v

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s